Kiat Mencegah Kanker Rahim (Buat Yg Cewe Perlu Dibaca)

Banyak cara, misalnya, tak terlalu sering mencuci vagina dengan antiseptik, apalagi tanpa indikasi dan saran dokter.

Jangan pula menaburkan talk di vagina. Bisa juga  dengan  diet rendah lemak. Waduh! Kengerianlah yang langsung  terbayang begitu mendengar kata kanker rahim.  Kita tahu penyakit ganas ini menduduki peringkat atas  sebagai  pembawa kematian. Tapi, tak perlu khawatir bila sejak  awal  kita sudah melakukan pencegahan. Karena justru, menurut  dr. Nasdaldy, SpOG, , pencegahan menjadi bagian
terpenting  dari risiko kanker.

“Caranya dengan mencegah  terpaparnya  substansi yang menyebabkan risiko terjadinya kanker  tersebut,”  tandasnya.

Yang terjadi di sini justru sebaliknya,  masih banyak  wanita yang enggan memeriksakan diri ke dokter  kandungan,  kendati sudah memiliki berbagai keluhan.  Padahal, jika dibiarkan kanker akan semakin mengganas!  Jadi, yuk, kita ikuti sejumlah kiat mencegah kanker  rahim yang  dipaparkan ahli kebidanan dan kandungan dari RS Kanker  Darmais, Jakarta ini.
1. JAUHI ROKOK

Ini peringatan paling penting buat wanita perokok.  Kecuali mengakibatkan penyakit pada paru-paru dan
jantung, kandungan nikotin dalam rokok pun bisa mengakibatkan  kanker serviks (leher rahim), lho. “Nikotin, kan,  mempermudah  semua selaput lendir sel-sel tubuh bereaksi atau  menjadi terangsang, baik pada mukosa tenggorokan, paru-paru,  juga serviks. ” Sayangnya tak diketahui pasti seberapa  banyak  jumlah nikotin dikonsumsi yang bisa menyebabkan kanker  serviks.  Tapi, mengapa harus ambil risiko, lebih baik  tinggalkan  segera rokok jika kita ingin terbebas dari kanker.
2. PENCUCIAN VAGINA

Sering, kan, kita melakukan pencucian vagina dengan obat – obatan antiseptik tertentu. Alasannya beragam, entah untuk “kosmetik” atau kesehatan. Padahal, kebiasaan mencuci vagina bisa menimbulkan kanker serviks, baik  obat  cuci vagina antiseptik maupun deodoran.  “Douching atau cuci vagina  menyebabkan iritasi di  serviks.  Nah, iritasi berlebihan dan terlalu sering akan merangsang terjadinya perubahan sel, yang akhirnya jadi kanker.”  Jadi, sebaiknya pencucian vagina dengan bahan-bahan  kimia  tak dilakukan secara rutin. “Kecuali bila ada indikasi, misalnya,  infeksi yang memang memerlukan pencucian dengan  zat-zat kimia.  Itu pun seharusnya atas saran dokter.” Artinya, kita jangan  sembarangan membeli obat-obatan pencuci vagina. “Terlebih  lagi, pembersih tersebut umumnya akan membunuh  kuman-kuman.  Termasuk kuman Basillus  doderlain di vagina yang  memproduksi asam laktat untuk mempertahankan pH vagina.”  Kita tahu, bila pH enggak seimbang lagi di vagina, maka kuman lain, seperti jamur dan bakteri, bisa punya  kesempatan hidup di tempat tersebut. Ini kan malah  bisa  menimbulkan penyakit-penyakit lain.
3. MENABURI TALK

Yang kerap terjadi lagi, saat daerah vagina gatal atau  merah-merah, kita menaburkan talk di sekitarnya.
Walah, ternyata itu bahaya. Pemakaian talk pada vagina wanita  usia subur bisa memicu terjadi kanker ovarium (indung telur). “Sebab di usia subur berarti sering ovulasi. Padahal  bisa dipastikan saat ovulasi terjadi perlukaan di ovarium.

Nah, bila partikel talk masuk akan menempel di atas luka tersebut.  Akibatnya, kan, bisa merangsang bagian luka untuk berubah sifat jadi kanker.” Karena itu sangat tidak dianjurkan
memberi talk di daerah vagina. Karena dikhawatirkan serbuk talk terserap masuk ke
dalam.

Lama-lama akan bertumpuk dan mengendap menjadi benda  asing yang bisa menyebabkan rangsangan sel menjadi kanker.
4. DIET RENDAH LEMAK

Penting diketahui, timbulnya kanker pun berkaitan erat dengan  pola makan seseorang. Wanita yang banyak mengkonsumsi lemak akan jauh lebih berisiko terkena kanker endometrium (badan rahim). “Sebab lemak memproduksi hormon estrogen. Sementara endometrium yang sering terpapar hormon estrogen mudah berubah sifat menjadi kanker.” Jadi, terang Nasdaldy, untuk  mencegah timbulnya kanker endometrium, sebaiknya hindari mengkonsumsi  makanan berlemak tinggi. “Makanlah makanan yang sehat dan segar. Jangan lupa untuk menjaga berat badan ideal agar tak  terlalu gemuk.”  Tak heran, bila penderita kanker endometrium banyak terdapat di kota-kota besar negara maju. Sebab, umumnya mereka
menganut pola makan tinggi lemak.
5. KEKURANGAN VITAMIN C

Pola hidup mengkonsumsi makanan tinggi lemak pun akan membuat orang tersebut melupakan zat-zat gizi lain, seperti beta karoten, vitamin C, dan asal folat. Padahal, kekurangan ketiga zat gizi ini bisa menyebabkan timbul kanker serviks. “Beta karoten, vitamin C, dan asam folat dapat
memperbaiki atau memperkuat mukosa diserviks. Nah, jika kekurangan zat-zat gizi tersebut akan mempermudah rangsangan sel-sel mukosa tadi menjadi kanker.”  Beta karoten banyak terdapat dalam wortel, vitamin C terdapat dalam buah-buahan berwarna oranye, sedangkan asam folat terdapat dalam makanan hasil laut.

6. HUBUNGAN SEKS TERLALU DINI

Hubungan seks idealnya dilakukan setelah seorang wanita benar-benar matang. Ukuran kematangan bukan hanya dilihat dari ia sudah menstruasi atau belum, lo. Tapi juga bergantung pada kematangan sel-sel mukosa; yang terdapat di selaput kulit bagian dalam rongga tubuh. Umumnya sel-sel mukosa baru matang setelah wanita tersebut berusia 20 tahun ke atas. Jadi, seorang wanita yang menjalin hubungan seks pada usia remaja; paling rawan bila dilakukan di bawah usia 16 tahun. Hal ini berkaitan dengan kematangan sel-sel mukosa pada serviks si wanita. “Pada usia muda, sel-sel mukosa pada serviks belum matang. Artinya, masih rentan terhadap rangsangan sehingga tak siap menerima rangsangan dari luar. Termasuk zat-zat kimia yang dibawa sperma.” Lain hal bila hubungan seks dilakukan kala usia sudah di atas 20 tahun, dimana sel-sel mukosa tak lagi terlalu rentan terhadap perubahan. Nah, karena masih rentan, sel-sel mukosa bisa berubah sifat menjadi kanker. “Sifat sel, kan, selalu berubah setiap saat; mati dan tumbuh lagi. Karena ada rangsangan, bisa saja sel yang tumbuh lebih banyak dari sel yang mati, sehingga perubahannya tak seimbang lagi. Kelebihan sel ini akhirnya bisa berubah sifat menjadi sel kanker.”
7. BERGANTI-GANTI PASANGAN

Bisa juga kanker serviks muncul pada wanita yang berganti-ganti pasangan seks. “Bila berhubungan seks hanya dengan pasangannya, dan pasangannya pun tak melakukanhubungan seks dengan orang lain, maka tidak akan mengakibatkan kanker serviks.” Bila berganti-ganti pasangan, hal ini terkait dengan kemungkinan tertularnya penyakit kelamin, salah satunya Human Papilloma Virus (HPV). “Virus ini akan mengubah sel-sel di permukaan mukosa hingga membelah menjadi lebih banyak. Nah, bila terlalu banyak dan tidak sesuai dengan kebutuhan, tentu akan menjadi kanker.”
8. TERLAMBAT MENIKAH

Sebaliknya wanita yang tidak atau terlambat menikah pun bisa berisiko terkena kanker ovarium dan kanker endometrium. Sebab, golongan wanita ini akan terus-menerus mengalami ovulasi tanpa jeda. “Jadi, rangsangan terhadap endometrium pun terjadi terus-menerus. Akibatnya bisa membuat sel-sel di endometrium berubah sifat jadi kanker.” Risiko yang sama pun akan dihadapi wanita menikah yang tidak mau punya anak. Karena ia pun akan mengalami ovulasi terus-menerus. “Bila haid pertama terjadi di bawah usia 12 tahun, maka paparan ovulasinya berarti akan semakin panjang. Jadi, kemungkinan terkenakanker ovarium akan semakin besar.” Nah,salah satu upaya pencegahannya tentu dengan menikah dan hamil. Atau bisa juga dilakukan dengan mengkonsumsi pil KB. Sebab penggunaan pil KB akan mempersempit peluang terjadinya ovulasi. “Bila sejak usia 15 tahun hingga 45 tahun dia terus menerus ovulasi, lantas 10 tahun ia ber-KB, maka masa ovulasinya lebih pendek dibandingkan terus-menerus, kan?” Hasil penelitian menunjukkan penggunaan pil KB sebagai alat kontrasepsi dapat menurunkan kejadian kanker ovarium sampai 50 persen.
9. PENGGUNAAN ESTROGEN

Risiko yang sama akan terjadi pada wanita yang terlambat menopause. “Karena rangsangan terhadap endometrium akan lebih lama, sehingga endometriumnya akan lebih sering terpapar estrogen. Jadi, sangat memungkinkan terjadi kanker.” Tak heran bila wanita yang memakai estrogen tak terkontrol sangat memungkinkan terkena kanker. “Umumnya wanita yang telah menopause di negara maju menggunakan estrogen untuk mencegah osteroporosis dan serangan jantung.” Namun, pemakaiannya sangat berisiko karena estrogen merangsang  semakin menebalnya dinding endometrium dan merangsang sel-sel endometrium sehingga berubah sifat menjadi kanker.  “Jadi, sebaiknya penggunaan hormon estrogen harus atas pengawasan dokter agar sekaligus juga diberikan zat antinya, sehingga tidak berkembang jadi kanker.” Nah, banyak hal ternyata yang bisa dilakukan agar tak “mengundang” kanker datang ke tubuh kita. Tentu saja kita bisa memulainya dari hal-hal kecil. Jangan tunda sampai esok!

MENGENAL JENIS KANKER

Cukup banyak jenis kanker rahim. Tapi, jelas Nasdaldy ada tiga jenis yang paling banyak menyerang wanita; kanker serviks (leher rahim), kanker ovarium (indung telur), dan kanker endometrium (badan rahim).
1. KANKER SERVIKS

* Gejala Terdapat keputihan berlebihan, berbau busuk, dan tidak sembuh-sembuh. Memang, tak semua keputihan pertanda ada kanker. Sebab, keputihan pun bisa karena ada rangsangan lain. “Karena itu, kalau timbul keputihan abnormal sebaiknya periksa ke dokter, apakah itu kanker atau bukan.” Gejala lain, terdapat perdarahan di luar siklus haid. “Terutama perdarahan setelah berhubungan intim.” Untuk memastikannya harus diperiksa dokter, karena perdarahan bisa juga terjadi akibat gangguan keseimbangan hormon. Bila kanker sudah mencapai stadium 3 ke atas, maka akan terjadi pembengkakan di berbagai anggota tubuh, seperti di paha, betis, tangan, dan sebagainya. Tapi, jika masih prakanker justru tak ada gejala.

* Deteksi Dini Bagi wanita yang telah berhubungan seks, lakukan pemeriksaan Pap’s smear; mengambil getah serviks dari vagina yang akan diperiksa ahli patologi. “Pap’s smear bisa mendeteksi prakanker sampai kanker sehingga memungkinkan dilakukan pengobatan cepat dan tepat.” Lakukan pemeriksaan secara berkala, setahun sekali. Toh, tidak mahal. Bahkan di puskesmas pun bisa.

* Pengobatan Yang utama lewat operasi; sederhana, besar, khusus. Operasi sederhana dilakukan pada tingkat stadium awal, yang disebut dengan konisasi (pemotongan rahim seperti kerucut). Karena dalam stadium awal (prakanker) dari nol hingga 1A. “Kanker masih berada di sel-sel selaput lendir.” Operasi dilakukan bila pasien masih ingin hamil. Bila tak ingin hamil lagi akan dilakukan histerektomi simple (rahim diangkat semua). Tujuannya agar kanker tak kambuh lagi. Histerektomi radikal akan dilakukan bila kanker sudah stadium 1B sampai 2A/2B. “Seluruh rahim diangkat berikut sepertiga vagina, serta penggantung rahim akan dipotong hingga sedekat mungkin dengan dinding panggul. Indung telur bisa diangkat atau tidak tergantung usia pasien. Bila masih haid, indung telur akan ditinggal.” Kendati vagina dipotong tak berarti tak bisa berhubungan seks, lo. “Awalnya akan terasa tak enak karena vagina lebih pendek, tapi pada akhirnya akan terbiasa juga, kok.” Nah, bila kanker serviks sudah berada dalam stadium 2B ke atas, operasi tak lagi bisa dilakukan, melainkan dengan radiasi atau penyinaran. Sayangnya, penyinaran memiliki komplikasi; indung telur ikut mati terkena radiasi. “Akibatnya hormon pun mati. Padahal hormon diperlukan untuk gairah seksual dan haid. Juga mencegah osteroporosis dan jantung.” Komplikasi lainnya, dalam penyinaran bukan enggak mungkin terkena organ lain, semisal dubur dan saluran kencing. Terkadang terjadi luka bakar pada dubur dan terjadi diare atau perdarahan terus. “Kalau terjadi demikian, maka dubur atau saluran kencing harus diangkat. Sebagai gantinya akan dibuatkan dubur atau saluran kencing baru lewat perut.” Bahkan, akibat penyinaran vagina pun menjadi kaku, sehingga penderita tak bisa berhubungan seks. “Lain dengan operasi, kendati vagina diangkat sepertiganya tapi masih tetap bisa berhubungan seks.” Belum lagi bila ternyata tumor resisten terhadap penyinaran, sehingga berapa pun banyaknya penyinaran, tumornya tetap ada. Padahal komplikasi penyinaran, kan, sangat banyak. Itu sebabnya radiasi dilakukan bila tak ada pilihan lain. Pengobatan berikutnya, kemoterapi; dilakukan bila operasi dan radiasi tidak memungkinkan lagi. Semisal, dalam setahun sudah pernah diradiasi, sehingga tak mungkin dilakukan radiasi lagi karena dikhawatirkan terjadikomplikasi. Sayangnya, kemoterapi sangat mahal biayanya.

2. KANKER OVARIUM

* Gejala Perut terasa begah, kembung, tidak nyaman. “Tapi gejala ini tidak spesifik. Bahkan, kebanyakan justru tak merasakan gejala apa-apa.” Gejala selanjutnya perut membesar, terasa ada benjolan, nyeri panggul, gangguan BAB/BAK akibat penekanan pada saluran pencernaan dan saluran kencing. Bahkan pada keadaan yang lebih lanjut, dapat terjadi penimbunan cairan di rongga perut sampai mengalir ke rongga dada, sehingga perut tampak sangat membuncit. “Terkadang disertai sesak napas. Kalau sudah demikian, biasanya sudah terlambat ditangani.”

* Deteksi Dini Kerap terjadi keterlambatan deteksi akibat sulit mendeteksinya pada stadium dini. “Karena lokasi ovarium berada di dalam rongga panggul, sehingga tak terlihat dari luar.” Biasanya kanker ditemukan lewat pemeriksaan dalam. Bila ditemukan kista, maka akan di-USG, apakah terdapat tanda-tanda kanker atau tidak. “Memang tak semua kista akan jadi kanker. Kista yang mengarah kanker biasanya berlokus-lokus atau bersekat-sekat. Juga dindingnya tebal dan tidak teratur. Pemeriksaan lainnya, CT-Scan dan tumor marker (pertanda tumor) lewat pemeriksaan darah.

*Pengobatan Dilakukan operasi yang dilanjutkan dengan terapi. Komplikasinya, mual, muntah, atau rambut rontok. Kemoterapi tidak diberikan pada penderita stadium awal.

3. KANKER ENDOMETRIUM

* Gejala Terdapat perdarahan, terutama pada pasca menopause atau diluar masa haid. Juga bila haidnya sangat lama dan banyak. “Karena dengan haid lama dan banyak, maka berarti endometriumnya semakin menebal, kan?”

* Deteksi Dini Karena gejala awal berupa perdarahan, maka umumnya penderita lebih awal melakukan pemeriksaan sehingga sebagian besar penyakit ini diketahui pada stadium awal. Pemeriksaan USG dilakukan untuk melihat ketebalan dinding edometrium. Selanjutnya dilakukan kuretase. “Cairannya akan dibawa ke patologi untuk dilihat apakah kanker atau bukan.”

* Pengobatan Operasi yang dilanjutkan dengan radiasi atau kemoterapi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s